Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Pengikut

Rabu, 4 Mei 2011

Bab menutup aurat


عَنْ بَهْزِ بْنِ حَلِيمٍ عَنْ اَبِيْهِ عَنْ جَدِّهِ
قَالَ قُلتُ يَا رَسُولُ الله عَوْرَتَنَا مَا تَأتِى مِنْهَا وَمَا تَدَّرُ؟
قَالَ اِحْفَظْ عَورَتَكَ اِلا مِن زَوْجَتِلَ اَوْ مَا مَلَكَتْ يَمِينُلَ
قُلتُ فَاِذَا كَانَ الْقَومُ بَعْضُهُمْ فِى بَعْضٍ؟
قَالَ اِنِ اسْتَطَعْتَ اَنْ لا يَرَا هَا اَحَدً فَلا يَرَيْنَهَا
قَلْتُ فَاِذَا كَانَ اَحَدُنَا خَالِيًا؟
قَالَ فَالله تَبَرَكَ وَتَعَالَى اَحَقُّ اَنْ يُسْتَحْيى مِنْهُ
Dari Bahz bin Hakim dari ayahya ,dari datuknya, ia berkata
Aku bertanya : "Ya Rasulullah , mana aurat-aurat yang harus kami tutup
dan kami biarkan? Nabi s.a.w. menjawab :
"Jagalah auratmu kecuali terhadap isterimu dan hamba-hambamu"
Aku berkata (Bagaimana) kalau kaum itu sebahagian mereka bercampur
dengan sebahagian? Nabi s.a.w. menjawab:
Kalau engkau dapat yang sekiranya seorang itu pun tidak melihatnya
maka janganlah ia sekali-kali melihatnya.
Aku bertanya : "Bagaimana kalau salah seorang itu kami sendiri?"
Nabi menjawab :
"Allah itu lebih berhak dimalui"
Hadis riwayat Iman yang lima kecuali Nasai

Tiada ulasan:

Catat Ulasan