Cari Blog Ini

Memuatkan ...

Pengikut

Sabtu, 9 Julai 2011

Bab puasa boleh mengekang nafsu syahwat

عَنْ عَبْدَانُ عَنْ أَبِي حَمْزَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَلْقَمَةَ
 قَالَ بَيْنَا أَنَا أَمْشِي مَعَ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ
 فَقَالَ كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
فَقَالَ مَنْ اسْتَطَاعَ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ
فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ
وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ

رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ.
Dari 'Abdan dari Abu Hamzah dari A'masy dari Ibrahim dari Alqamah
katanya : "Pada suatu hari ketika aku berjalan-jalan bersama-sama dengan Abdullah r.a.
lalu ia berkata : "Aku pernah berada bersama Nabi s.a.w. lalu beliau bersabda :
"Barang siapa berkuasa nikah yakni memberi belanja sehari-hari, memberi pakaian
perumahan dan lain-lain yang diwajibkan, hendaklah dia kahwin
sebab sesungguhnya kahwin lebih memejamkan mata (yakni tidak mempunyai
kesukaan melihat perempuan yang bukan mahramnya secara melebihi batas)
dan lebih dapat menjaga kemaluan (yakni tidak mudah terjerumus ke dalam
lembah perzinaan).
Tetapi barang siapa yang tidak kuasa mengerjakan di atas itu (misalnya sebab miskin
dan sebagainya ) maka ia puasa saja (sebeb sesungguhnya puasa itu merupakan
penghalang syahwat - mengurangi keingginan bersetubuh)
Hadis sahih riwayat Bukhari

Tiada ulasan:

Catat Ulasan